TEMAN

DEMI MASA

Saturday, January 22, 2011

8 LangkahBagaimana Mencapai Istiqamah (ketabahan)..musharatah, mujahadah,muraqabah, tahsin......

Menurut Ibn al-Qayyim, ada lima keadaan untuk mencapai Istiqamah dalam melakukan perbuatan yang diperlukan:

1. Tindakan harus dilakukan demi Allah semata (ikhlas).
2. Ini harus dilakukan atas dasar pengetahuan ('ilm).
3. Melakukan ibadah harus dengan cara yang sama sebagaimana yang telah diperintahkan.
4. Untuk melakukannya dengan cara terbaik.
5.
Membatasi diri untuk apa yang baik ketika melakukan perbuatan tersebut.


Menurut ulama lain suluk, perilaku iaitu, ada langkah-langkah tertentu yang harus diikuti dalam rangka mencapai Istiqamah (ketabahan):

1.
Selalu menyedari tujuan akhir, iaitu pada hari kiamat (akhirah). Dan untuk menggunakan kesedaran ini dengan cara yang positif sebagai motif untuk melakukan perbuatan baik. Salah satu cara untuk melakukannya adalah melalui mengingati bahawa perjalanan seseorang menuju akhirah mulai saat dia meninggal dunia dan meninggalkan dunia ini. Salah seorang Salaf berkata: "Jika anda hidup sampai pagi tidak menunggu malam hari dan jika anda hidup sampai malam hari jangan menunggu pagi."

2.
Komitmen (Musharatah). Seseorang perlu membuat komitmen bahawa dia akan tabah dan akan melakukan hal-hal dalam cara yang betul dan dengan cara yang terbaik, dan untuk mematuhi konjungsi Islam. Sayangnya banyak umat Islam kini ber lembut dalam membuat komitmen.

3.
Untuk membuat usaha terus-menerus (Mujahadah) untuk membawa komitmen kepada realiti.Sebahagian Muslim berani untuk membuat komitmen, tetapi tidak berani untuk membuat usaha untuk membuat komitmen menjadi realiti.

4.
Terus menerus menyemak dan meninjau perbuatan diri (Muraqabah). Menjadi jujur dengan diri sendiri sehingga tidak memberikan alasan palsu kerana gagal untuk memenuhi komitmen.

5. Menghitung diri (muhasabah).
Hal ini harus dilakukan dua kali: Pertama, sebelum kita mula melakukan sesuatu, memastikan bahawa ia mendapat keredhaan Allah, bahawa kita melakukannya demi-Nya saja, menyedari cara yang betul bagaimana ia harus dilakukan.Kedua, setelah tindakan telah dilakukan, untuk memeriksa sama ada kita telah mencapai apa yang kita dituju, dan untuk menyemak kecacatan dan kekurangan, dan bahawa kita masih perlu melakukannya lebih baik kerana tidak puas hati dengan tindakan kita.

6.
Menyalahkan diri untuk tidak melakukannya dengan sempurna selepas ia telah dilakukan. Menyalahkan diri di sini adalah yang positif dengan menggunakannya sebagai motif, dan bertujuan untuk perbaikan dan mempunyai niat untuk melakukan hal yang lebih baik waktu berikutnya. Hal ini menyebabkan membuat lain komitmen dan komitmen berterusan untuk meningkatkan prestasi kita.

7.
Berjuang untuk perbaikan (Tahsin). Kita harus melakukan perbaikan dalam semua yang kita lakukan (aktiviti sehari-hari, pekerjaan, tindakan, perbuatan baik, ibadah, dll) sebagai salah satu tujuan kitai.

8.
Untuk menjadi rendah hati terhadap Allah, menyedari bahawa tidak ada seorangpun yang sempurna melainkan Dia, mencari pengampunan-Nya, bimbingan dan bantuan.

Harus ditekankan bahawa langkah-langkah / keadaan yang dilakukan ini adalah untuk hal-hal duniawi serta ibadah dan perbuatan agama yang baik.

Wallahu ‘alam

[Diambil dari penjelasan dari (rahimahullah) Imam An-Nawawi's 40 hadith]

Terjemahan dari : http://blog.iloveallaah.com

3 comments:

ARKIB NEGARA

KATEGORI

agama (87) Akhlaq dan Nasehat (1) Aqidah (1) Bencana alam (20) Cerita nasihat (24) formula (1) haji (22) Jumaat (8) keluarga (18) Kesihatan (13) Luar Negeri (5) Mekah (2) politik (4) Ramadhan (30) sahabat (3) Sains (17) sajak (8) Seni (2) surah aljumuah (1) tips (18) Umum (51) video (9) video nasyid (1)

My Salute