TEMAN

DEMI MASA

Tuesday, January 25, 2011

Memori Khalifah Umar bin Abdul-Aziz oleh Isteri-nya


Oleh
Abu Yusuf (meninggal dunia pada tahun H. 182 / 798 M)
Diambil dari
the Book of Land Tax

Ketika 'Umar bin Abd al Aziz meninggal dunia, datanglah orang-orang alim kepada isteri baginda untuk menyatakankan simpati dan mengatakan betapa besar bencana telah melanda umat Islam dengan kewafatannya. Dan mereka berkata kepadanya, "Beritahu kami tentang dirinya - seseorang yang lebih mengetahui tentang seorang suami adalah isterinya '.



Dan dia berkata: .. "Memang dia tidak pernah solat dan berpuasa lebih dari kebanyakan kamu, tapi aku tidak pernah melihat seorang hamba Allah yang takut akan Dia, lebih daripada 'Umar .Dia meyerahkan diri dan jiwanya kepada rakyat Sepanjang hari ia akan duduk mengurus masalah mereka, dan ketika malam tiba, akan bangun ketika urusan masih tertangguh. Suatu malam ketika dia telah menyelesaikan semuanya, ia menyalakan lampu nya -. Yang minyaknya dibeli daripada wang sendiri - dan dan solat dua rakaat. Lalu ia. duduk kembali kakinya terlipat, dengan dagunya di tangannya, dan air mata mengalir turun dari pipinya, dan ini tidak berhenti sampai fajar, dan beliau melakukan ibadah puasa pada hari itu.

Aku berkata kepadanya, 'Wahai!, Amirulmukminin, adakah perkara-perkara yang menggangu tuan malam tadi? " Dan dia berkata, "Ya, aku melihat bagaimana aku sibuk ketika mengatur urusan masyarakat, semua kambing hitam dan kambing putih, dan aku mengingati orang asing, pengemis dan menyeleweng, dan kaum miskin dan yang memerlukan, dan para banduan di dalam tahanan dan semua seperti mereka di tempat-tempat jauh bumi, dan saya menyedari bahawa Tuhan yang paling agung akan bertanya tentang mereka semua kepada ku, dan Muhammad akan memberikan kesaksian tentang mereka, dan saya takut bahawa saya dapati tiada alasan ketika itu, dan tidak ada pertolongan daripada Muhammad. "

Dan bahkan ketika 'Umar dengan saya di tempat tidur, di mana seorang lelaki biasanya mencari kesenangan dengan isterinya, jika ia ingat beberapa urusan Allah (rakyat), ia akan menggigil seperti burung yang jatuh ke dalam air. Kemudian tangisannya semakin kuat sampai aku akan menyelimutkannya kerana belas kasihan kepadanya. 'Demi Tuhan' ia akan berkata, 'Alangkah baiknya jika antara saya dan jawatan khalifah ini sejauh timur dan barat! "

Wallahu A’lam

nota:Umar bin Abd al-Aziz (c. 682 - February, 720) [1] (Arab: عمر بن عبد العزيز) adalah khalifahBani Umayyah yang memerintah 717-720. Ia juga merupakan sepupu dari khalifah sebelumnya (Sulaiman Abdul Malik), merupakan anak daripada adik Abd al-Malik , Abd al-Aziz. Ia juga merupakan cucu-besar sahabat Nabi Muhammad, Umar bin Al-Khattab.

terjemahan daripada: http://www.sunnahonline.com

No comments:

Post a Comment

ARKIB NEGARA

KATEGORI

agama (87) Akhlaq dan Nasehat (1) Aqidah (1) Bencana alam (20) Cerita nasihat (24) formula (1) haji (22) Jumaat (8) keluarga (18) Kesihatan (13) Luar Negeri (5) Mekah (2) politik (4) Ramadhan (30) sahabat (3) Sains (17) sajak (8) Seni (2) surah aljumuah (1) tips (18) Umum (51) video (9) video nasyid (1)

My Salute