TEMAN

DEMI MASA

Friday, February 18, 2011

Solat Jumaat dan Khutbah pertama Rasulullah (SAW)

Masjid Jummah, di sempadan Madinah menandakan tempat di mana Nabi (saw)memimpin Solat Jumaat pertama, tak lama selepas (penghijrahan) Hijrah dari Mekah. Ini adalah sekitar 2,5 km dari Masjid-e-Nabwi. Masjid Jumma ini juga dikenali dengan nama Masjid Bani Salim, Masjid AlWadi , Masjid Ghubaib dan Masjid Aatikah.

Solat Jumaat dan Khutbah pertama Rasulullah (SAW)

Waktu solat Jumaat masuk ketika Rasulullah(SAW) berada di perkampungan Bani Salim bin Auf. Dengan itu Rasulullah(SAW) berhenti di situ dan mendirikan solat Jumaat. Sekitar seratus orangMuslimin menyertai dalam solat Jumaat pertama tersebut. Di antara mereka adalah kerabat Rasulullah SAW dari Bani an-Najjar yang datang menemuinya dan beberapa dari Bani Amr yang mengawalnya dari Quba '.

Ini adalah solat Jumaat yang pertama yang dilaksanakan dan khutbah Jumaat pertama yang di sampaikan, dalam Khutbah tersebut, baginda bersyukur kepada Allah dan memujiNya, kemudian baginda berseru (maksudnya):

"Segala puji bagi Allah. Aku memujiNya, meminta pertolonganNya dan mencari Pengampunan Nya dan memohonNya Petunjuk. Aku percaya kepadaNya dan tidak mengkufuriNya. Aku membenci orang-orang yang kufur akanNya. Dan aku bersaksi bahawa tidak ada Tuhan selain Allah Yang Maha Esa, Yang tidak memiliki pasangan, dan bahawa Muhammad adalah hamba dan Rasul-Nya yang diutus dengan petunjuk dan agama yang benar, cahaya dan peringatan, ketika ada belum Nabi untuk masa yang lama, ketika pengetahuan ada tapi sedikit, manusia sesat, dan bila ajal sudah menghampiri , kematian pula datang menjemput.

Barang siapa yang taat kepada Allah dan Rasul-Nya sesungguhnya ia dibimbing dan siapa yang menderhaka kepada mereka, sesat di jalan yang salah, akan jatuh ke sebuah kesesatan yang mengerikan.

Dan aku menyeru kamu untuk takut kepada Allah – nasihat yang terbaik sebagai seorang Muslim dapat memberikan kepada Muslim yang lain , menyerunya untuk mempersiapkan akhirat dan takut kepada Allah.

Wahai manusia; jauhkanlah diri dari apa yang di larang oleh Allah untuk dijauhi . Dan tiada nasihat lebih besar dari itu dan tiada peringatan lebih besar dari itu.

Ketahuilah! Bagi orang yang takut kepada Allah dalam amalannya, jalan terbaik adalah taqwa (kebenaran) dalam urusan akhirat. Sesiapa yang menerus hubungannya dengan Allah, baik rahsia dan nyata, yang benar - yang tulus - yang akan menjadi harta baginya setelah kematian melebihi dari zikir di dunia ini. Tetapi jika ada yang sesiapa gagal yang kemudian berharap ganjaran dari perbuatannya sesungguh itu dijauhkan dari dia. Adapun orang yang percaya dan memenuhi janji-nya itu;

‘Keputusan di sisi-Ku tidak dapat diubah dan Aku sekali-kali tidak menganiaya hamba-hamba-Ku’. [50:29]

Muslim! Takutlah akan Allah dalam apa urusan kamu sekarang dan apa yang akan mengikuti, dalam keadaan yang tersembunyi dan yang nyata,

"Itulah perintah Allah yang diturunkan-Nya kepada kamu; dan barangsiapa yang bertaqwa kepada Allah niscaya Dia akan menutupi kesalahan-kesalahannya dan akan melipatgandakan pahala baginya". [65:5]

Dan orang-orang yang takut Allah akan mendapatkan kejayaan besar. Iaitu takut kepada Allah yang akan menjauhkan dari ketidaksetujuanNya, hukuman dan murkaNya. Ini adalah taqwa (takut kepada Allah) yang mencerahkan wajah, menggembirakan Allah dan meninggikan maqam .

Wahai kaum Muslimin! Kejarkan kebaikan dengan tidak meinggalkan hak-hak Allah. Dia mengajar kamu melalui Kitab-Nya dan membimbing kamu di jalan yang benar dan kebatilan akan terhapus.Wahai manusia!, Allah telah berlaku baik kepadamu dan kamu harus seperti itu kepada orang lain. Jauhkan dari musuh-musuh-Nya dan berjuang dijalanNya dengan keazaman. Dia telah memilih kamu dan menamakan kamu Muslim sehingga sesiapa yang binasa, lakukan bagi tujuan yang mulia dan sesiapa yang hidup ikutilah tujuan yang mulia. Dan setiap kesolehan yang dilakukan adalah dengan bantuan-Nya.

Wahai manusia! Ingat akan Allah. Berjuanglah
untuk akhirat. Sesiapa yang mengelokkan hubungannya dengan Allah, nescaya Allah akan mengelokkan hubungannya dengan orang lain.

Wallahu A'lam

Rujukan:
Muhammad - Martin Lings
Sejarah Madinah Munawwarah - Dr Muhammad Ilyas Abdul Ghani
Nabi Muhammad - Ibn Kathir

Terjemahan Dhoif dari Pen & Chain dan memohon keampunan dari Nya.

Sumber :http://www.islamiclandmarks.com/madinah_masjid_jumma.html




No comments:

Post a Comment

ARKIB NEGARA

KATEGORI

agama (87) Akhlaq dan Nasehat (1) Aqidah (1) Bencana alam (20) Cerita nasihat (24) formula (1) haji (22) Jumaat (8) keluarga (18) Kesihatan (13) Luar Negeri (5) Mekah (2) politik (4) Ramadhan (30) sahabat (3) Sains (17) sajak (8) Seni (2) surah aljumuah (1) tips (18) Umum (51) video (9) video nasyid (1)

My Salute