TEMAN

DEMI MASA

Monday, May 30, 2011

HUKUM KAD KREDIT

Allah ta’ala berfirman,

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ لاَ تَأْكُلُواْ الرِّبَا أَضْعَافاً مُّضَاعَفَةً وَاتَّقُواْ اللّهَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ . وَاتَّقُواْ النَّارَ الَّتِي أُعِدَّتْ لِلْكَافِرِينَ

Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu memakan riba dengan berlipat ganda dan bertakwalah kamu kepada Allah supaya kamu mendapat keberuntungan. Peliharalah dirimu dari api neraka, yang disediakan untuk orang-orang yang kafir.” (Qs. Ali Imran [3]: 130)

دِرْهَمٌ رِبًا يَأْكُلُهُ الرَّجُلُ وَهُوَ يَعْلَمُ أَشَدُّ مِنْ سِتَّةٍ وَثَلَاثِينَ زَنْيَةً

“Satu dirham wang riba yang dimakan oleh seseorang dalam keadaan mengetahui bahwa itu adalah wang riba dosanya lebih besar dari pada berzina sebanyak 36 kali.” (HR. Ahmad dari Abdulloh bin Hanzholah dan dinilai shahih oleh Al Albani dalam Shahih al Jami’, no. 3375)” [Nida-atur Rahman li Ahli Iman hal 41]

Soalan:
Saya mendengar bahawa menggunakan kad kredit adalah haram, tetapi jika saya yakin bahawa saya akan membayar bank dalam batas waktu, sehingga bank tidak akan mengenakan bunga ada, ini juga dianggap sebagai haram?.

Segala puji bagi Allah.
Apa yang anda telah mendengar tentang kad kredit yang haram adalah benar.
Menggunakannya adalah haram sekalipun jika pengguna yakin bahawa ia akan membayar kepada bank dalam batas waktu yang ditetapkan.

Jawapan:
Sudah dijelaskan dalam jawapan atas pertanyaan yang menyebutkan bahawa ianya diharamkan kerana bank meminjamkan wang kepada pengguna dengan ganjaran bunga(faedah), dan bunga ini adalah harga melanggan tahunan untuk kad kredit, serta beban bunga yang lain yang perlu dibayar kepada bank jika pengguna terlambat dalam membuat pembayaran.

Kos kad adalah jenis riba yang pengguna membayar ke bank, dan riba ini dibayar oleh pengguna samada ia membayar tepat waktu atau tidak.

Selain itu, pengguna melakukan kontrak dengan bank-bank yang bererti bahawa ia wajib membayar bunga jika ia menunda pembayaran. Ini juga haram, kerana tidak dibenarkan bagi seorang muslim untuk melibatkan dirinya untuk melakukan sesuatu yang telah dilarang Allah.

Pengguna mungkin berfikir bahawa dia boleh membayar tepat waktu, tetapi kemudian sesuatu terjadi padanya yang menghalang dia dari melakukannya, jadi dia membayar riba ke bank.

Syaikh Ibnu 'Utsaimin (semoga Allah mengasihaninya) berkata tentang jenis kontrak:

Sebuah kontrak jenis ini tidak dibenarkan, kerana melibatkan riba yang merupakan harga kad, dan itu juga bermaksud berjanji untuk membayar bunga jika pembayaran tertunda.

Dalam fatwa lain ia berkata:

Transaksi ini adalah haram, kerana orang yang terlibat didalamnya, sendiri berjanji untuk membayar riba jika ia tidak dapat membayarnya pada batas waktu yang ditetapkan.Ini adalah komitmen yang tidak sah, sekalipun jika dia percaya atau berfikir ada kemungkinan besar bahawa ia akan membayar sebelum waktunya habis, kerana keadaan boleh berubah dan dia tidak mungkin dapat membayarnya. Ini adalah masalah yang ada di masa depan, dan tidak ada yang tahu apa yang akan terjadi padanya di masa depan. Jadi transaksi jenis ini haram.
Wallahu 'alam

mungkin altenatif anda


No comments:

Post a Comment

ARKIB NEGARA

KATEGORI

agama (87) Akhlaq dan Nasehat (1) Aqidah (1) Bencana alam (20) Cerita nasihat (24) formula (1) haji (22) Jumaat (8) keluarga (18) Kesihatan (13) Luar Negeri (5) Mekah (2) politik (4) Ramadhan (30) sahabat (3) Sains (17) sajak (8) Seni (2) surah aljumuah (1) tips (18) Umum (51) video (9) video nasyid (1)

My Salute