TEMAN

DEMI MASA

Friday, June 10, 2011

RAHSIA ANGKA 7 DI DALAM AL-QURAN DAN HADITH



Apa rahsia angka 7 dalam Al-Quran dan hadis?.

Segala puji bagi Allah.
Tidak diragukan lagi Al-Qur'an adalah ajaib, dan ada banyak aspek pada keajaibannya, seperti linguistik, perundangan, dan sebagainya. Iannya cabaran kepada umat manusia dan jin untuk menghasilkan sesuatu yang serupa dengannya masih berdiri.
Allah berfirman (tafsiran makna): "Katakanlah (wahai Muhammad): “Sesungguhnya jika sekalian manusia dan jin berhimpun dengan tujuan hendak membuat dan mendatangkan sebanding dengan Al-Quran ini, mereka tidak akan dapat membuat dan mendatangkan yang sebanding dengannya, walaupun mereka bantu-membantu sesama sendiri”."
[Al-Isra '17: 88].

Ibn al-Qayyim membahas angka 7 dalam bukunya Zaad al-Ma'aad fi Huda Khayr al-'Ibaad (4 / 90) ketika ia membahas hadis dalam al-Saheehayn: "Orang yang makan tujuh biji kurma al-' Aaliyah di pagi hari tidak akan dianiaya pada hari itu oleh racun atau sihir "katanya:. Adapun menentukan nombor tujuh, itu harus dilakukan dengan penciptaan dan perintah syariah Allah. Allah menciptakan tujuh langit, tujuh bumi dan tujuh hari, dan penciptaan manusia selesai dalam tujuh tahap;

Allah telah ditentukan bahawa hamba-Nya harus berjalan mengelilingi Kaabah tujuh kali (tawaaf) dan bolak-balik di antara Safa dan Marwah tujuh kali ( saa'i), dan batu jamaraat dengan tujuh kerikil masing-masing, dan takbir solat Aidil Fitri adalah tujuh dalam rakaat pertama. Nabi (kedamaian dan berkah Allah saw) berkata: "Suruhlah anak-anak anda untuk bersolat ketika mereka berusia tujuh tahun." Ketika anak mencapai usia tujuh ia harus diberi pilihan antara orang tuanya menurut satu riwayat, dan menurut untuk riwayat lain, ayahnya lebih berhak baginya daripada ibunya; menurut riwayat ketiga ibunya mempunyai lebih berhak baginya.

Ketika ia sakit, Nabi (kedamaian dan berkah Allah saw) memerintahkan bahawa air dari tujuh kulit dicurahkan padanya. Allah menghantar angin terhadap kaum 'Aad selama tujuh hari. Nabi (SAW) meminta Allah untuk menyelamatkannya dengan menghantar kepada umat-Nya tujuh (tahun) seperti tujuh tahun Yusuf - yakni, tujuh tahun kelaparan. Allah menyamakan pahala orang yang membuat kebajikan satu butir menghasilkan tujuh tangkai, pada masing-masing mempunyai seratus biji. Jumlah tangkai gandum dilihat oleh sahabat Yusuf (dalam mimpi)adalah tujuh, jumlah tahun ianya ditanamkan adalah tujuh, dan (pahala untuk amal) didarab tujuh ratus kali ganda atau lebih. Tujuh puluh ribu dari ummat ini akan dimasukkan ke syurga tanpa dihisab.

Kemudian Ibn al-Qayyim mengulas: Tidak diragukan lagi angka ini mempunyai beberapa kualiti istimewa yang tidak dimiliki oleh angka yang lain. ... Allah lebih mengetahui tentang hikmahnya, undang-undang dan perintah didalam memilih angka ini. noktah.

Berdasarkan hal ini, pandangan yang benar adalah dengan menahan diri dari terlibat dalam perbincangan tentang alasan, mengapa nombor ini dipilih secara khusus untuk disebut, kecuali atas asas yang jelas, bukti yang sahih.


Wallahu 'alam

No comments:

Post a Comment

ARKIB NEGARA

KATEGORI

agama (87) Akhlaq dan Nasehat (1) Aqidah (1) Bencana alam (20) Cerita nasihat (24) formula (1) haji (22) Jumaat (8) keluarga (18) Kesihatan (13) Luar Negeri (5) Mekah (2) politik (4) Ramadhan (30) sahabat (3) Sains (17) sajak (8) Seni (2) surah aljumuah (1) tips (18) Umum (51) video (9) video nasyid (1)

My Salute